Make your own free website on Tripod.com
Blog Tools
Edit your Blog
Build a Blog
View Profile
« September 2017 »
S M T W T F S
1 2
3 4 5 6 7 8 9
10 11 12 13 14 15 16
17 18 19 20 21 22 23
24 25 26 27 28 29 30
You are not logged in. Log in
Entries by Topic
All topics  «
"KeKaWaN"
"Dari Sebuah Desa Ke Ibu Kota"
Sunday, 30 November 2003
"Hari Ke-6 Raya"
hari ni dah lepas 6 hari raya..aku belu mula lagi nak puasa 6. aku tak tahu le bila le aku nak mula. lepas beraya rumah kekawan hari ni aku hanya lepak kat rumah je.. tengok CD ... esok nak sambung balik kerja aku yang banyak tertangguh-tangguh disebabkan hariraya ni.... hai bila le nak habis phd aku ni..

Posted by mybaha at 10:02 PM GMT
Post Comment | Permalink
"Hari Ke-6 Raya"

Posted by mybaha at 9:59 PM GMT
Post Comment | Permalink
Saturday, 12 July 2003
"PARADIGMA KEHIDUPAN-Bhg 4"
"PARADIGMA KEHIDUPAN"-Hidup Berniaga


A'kum dan selamat sejahtera TM dan semua rakan RJ sekelian



Aku kalau nak mula menulis memang susah tapi kalau dah menulis tak boleh berhenti pulak. baik aku mula menulis sekarang sebelum mata makin kuyu. Jam dah pukul 11.32 malam waktu UK sekarang ni, kalau kat m'sia pukul berapa ya. Kena tambah 7 jam jadi pukul 6.32 pagi le, tentu ramai dah bangun bersiap untuk ke pejabat, ke sekolah, sembahyang subuh, yang baru balik dari surau dan tentunya ada yang masih dibuai mimpi indah.



"PARADIGMA KEHIDUPAN" dah masuk bhg ke IV hari ni. Banyak le komen yang aku terima, ribuan terima kasih kepada sesiapa yang sudi membaca bingkisan aku yang tak seberapa ni. Ada yang tanya betul ke cerita yang aku tulis atau rekaan aku semata-mata...jawabnya "terpulang pada pembaca menilainya, tapi cerita yang aku bawa ni cerita dan pengalaman yang sebenar aku lalui. Cuma nama dan tempat sahaja terpaksa aku rahsiakan, ah tak penting sangat kan nak tahu nama , yang lebih penting pengajaran di sebalknya". Lagi pun dalam RJ ni ramai yang kenal aku, aku tak ada jadi masalah kalau sapa nak kenal boleh email kat aku secara pribadi dan aku boleh beri siap alamat homepage aku lagi.hehe kalau dah kenal aku boleh belanja aku mee goring mamak ke bila aku balik m'sia bulan 12 ni.



Seperti yang aku cerita pada posting yang lepas yang aku ni baru dalam bidang menulis ni. Aku ada le tulis buku tapi banyak yang berbentuk ilmiah dan boleh korang dapat dikedai-kedai buku kat KL antaranya "A Book On C-Fundamentals", "Pengaturcaraan Kejuruteraan" dan "Java satu pengenalan", bukan aku nak jual buku lak..hehe dan kalau dapat buku-buku ini tentu korang tahu sapa aku.Aku minta maaf le kalau banyak ejaan aku yang salah dan idea yang tidak tersusun dalam posting yang lepas ..al-maklum le aku kesuntukan masa jadi bila habis je aku menaip terus aku hantar .... Tak semak balik dan tentunya aku akan lebih berhati-hati lepas ni.



Untuk panduan bersama:



"KALAU ADA 100 ORANG YANG TERBAIK DIKUMPULAN KAMU, HENDAKLAH KAMU BERUSAHA UNTUK MENJADI SALAH SORANG DARI MEREKA.


KALAU ADA 10 ORANG YANG TERBAIK DIKUMPULAN KAMU, HENDAKLAH KAMU BERUSAHA UNTUK MENJADI SALAH SORANG DARI MERAKA"


DAN JIKA HANYA ADA SORANG SAHAJA YANG TERBAIK DI KALANGAN KAMU, HENDAKLAH KAMU BERUSAHA DAN MEMASTIKAN YANG SORANG ITU ADALAH KAMU"



....................................................................................................................................

PROJEK DEMI PROJEK



Hari ni aku nak sambung cerita pasal business aku yang tergantung hari tu. aku pasti ramai lagi yang dah berjaya dalam business kat RJ ni dan tentunya ramai juga yang akan berjaya. kalau ada cerita korang sendiri boleh le kita berkongsi pengalaman bersama. aku bukan lah orang yang terbaik untuk bercerita tentang perkara ini tapi aku cuma ingin mengulas dan bercerita tentang pengalaman aku sahaja.



Mungkin ramai yang tertanya-tanya, memang le semua orang nak berniaga dan nak berniaga apa? Selalu menjadi persolananya. Mana ada modal nak buka business yang bebesar .... Aku pun macam tu jugak tapi dengan semangat yakin diri, tentunya korang juga akan berjaya juga akhirnya. Macam aku tulis dalam PK II yang mana kita terpaksa berfikir lebih sedikit dari orang lain untuk menentukan kejayaan diri kita. Korang ingat orang berjaya sekarang ni memang dari kecil dia dah kaya ke, mana ada. Aku ada le tanya kekawan aku yang lama dalam bidang peniagaan, diorang kata orang yang berjaya dalam perniagaan tu sebenarnya orang yang pandai menggunakan peluang yang ada dan pandai mencari peluang. Peluang yang terbaik selalunya hanya sekali sahaja, jadi gunakanlah peluang yang datang itu sebaik yang mungkin.



Dari projek komputer aku dapat tu banyak juga dapat projek membangunkan sistem di swasta dan badan kerajaan. Satu per satu projek aku buat , apa yang aku tak tahu aku belajar(tengok buku balik dan Tanya orang) kira aku le kuli aku le bos masa tu. Banyak juga business yang aku ceburi dari yang berkaitan dengan aku sampai le yang langsung tak ada kaitan dengan aku. selain melibatkan komputer tak kira software atau hardware semua aku sapu, bidang printing abang ikwan yang buat.



Disebabkan business aku ni boleh dikatakan masih kecil lagi kalau dibandaingkan orang-orang lain jadi aku buat projek pun tak ada le yang besar-besar. Yang penting bagi aku adalah keiklasan dan kepercayaan kita membuat sesuatu kerja insaallah ianya akan disukai orang. Aku dah mula le dapat beberapa projek yang semuanya berkaitan tentang komputer pada mulanya. Aku juga telah berkembang dalam bidang printing dan rekabentuk kerana ianya adalah kerja dan minat abang ikwan. Semua aku ambil tak kira kecik ke besar asalkan ada benda nak buat "asal barang boleh jadi duit" dan kekadang dari kecil tu le kita dapat projek yang besar. Banyak le yang aku belajar dari bidang ni dan aku bersyukur melelui pengalaman ini yang aku rasa dapat mematangkan aku bagi melalui jalan dihadapan yang lebih mencabar. Untuk menguruskan sebuah business yang baru nak berkembang bukanya senang. Aku terpaksa panjat tangga demi tangga dan tebalkan muka jumpa sapa saja yang boleh aku ajak berbincang untuk memperkenalkan produk yang ada. Ko tahu le masa tu aku baru je 21 tahun ...sapa le nak percayakan aku.

Akan kesukaran untuk mendapat projek berbentuk pembangunan sistem , aku membangunkan sendiri satu system berdasarkan problem kawan aku di syarikatnya. Problemnya berkisar kepada bidang pengurusan (HR). system yang sedia ada tidak banyak membantunya. System yang aku bangunkan adalah HRMS (sistem pengurusan sumber manusia). Sasaran system aku ini adalah pada industri dan syarikat yang berkelas medium, pekerjanya antara 200-1000 orang. Selalunya syarikat tak ada budget yang banyak untuk membeli system HRMS yang terlalu mahal selalunya dari luar negara hingga melibatkan ratusan ribu. System yang aku bangunkan lebih merangkumi semua masalah dalam pentadbiran seperti maklumat pribadi staf, system gaji, system cuti, dan beberapa system lain. Dengan menggunakan satu system semua masalah tentang pengurusan boleh diselesaikan .

Dalam 3 bulan aku membangunkan system tersebut dan aku mula jumpa syarikat -syarikat dan koprasi yang ingin menggunakan system aku. Alhamdullah aku dapat menjual system tersebut dengan RM 20,000.00 kepada beberapa syarikat. Dari situ aku dapat banyak permintaan untuk membangunkan system, aku pernah membangunkan system pengurusan sekolah, system pengurusan stok dan lain-lain. Aku suka buat system ni bukan apa, kurang modal sikit dari buat bebenda lain..masa tu bukan banyak modal...aku tak ada pinjam bank ke atau dari mana-mana cuma bermodalkan RM 2000.00 je(seperti yang diceritakan PK II) . Hingga lah aku dapat satu peluang untuk membangunkan sebuah system yang melibatkan satu kerajaan negeri meliputi rangkaian semua daerah bernilai lebih kurang 150,000.00 mengikut 3 fasa yang harus disiapkan sebelum 2 tahun. Dari pembangunan, latihan, install dan maintenance semuanya aku yang buat sendiri dibantu beberapa rakan-rakan aku yang lain.

Pendik kata, masa tu kalau aku keluar makan dengan kekawan atau keluarga memang pantang aku orang bayarkan...hehehe bukan apa pesan ayah aku setiap 10 ringgit yang ko ada, sebenarnya 2 ringgit rezeki kepada yang lain. Aku lebih tertumpu pada komputer dan ikwan lebih kepada printing nya... ada le juga dapat projek dari yang sekecil-kecil macam print call card walau pun 1 box je ( RM 25.00 ) sampai le dapat projek setup majlis perasmian yang melibatkan menteri besar masa tu...korang ingat senang ke masa tu. masa tu aku dah ada pekerja 5 orang nak diuruskan.

BUKAN SEMUANYA SENANG



Macam aku cerita, nampak semuanya senang je business ni kan. Tak semudah yang disangka dan tiap business ada rintangan yang berbeza dan sesiapa yang pernah mengalaminya tentu faham apa yang aku maksudkan. Setakat orang tak bayar hutang ni...bukan tak pernah jumpa, bukan syarikat kecil...syarikat bebesar pun susah.

Pernah sekali tu kita orang dah buat semua kerja yang diminta dan projek tu dah jalan pun.. punya le susah nak dapat duit macam ceti lak aku ni dibuatnya... datang tiap bulan, kalau tak dapat duit mana nak pusing business ...kekadang pergi kat sana orang yang berkaitan ada meeting le, tak datang kerja le..dan macam macam. Bukan itu sahaja ramai juga yang ingin membantu kononnya tapi...akhirnya dengan terang-terangan meminta himbuhan bahagian mereka..aku tak suka cara ni.

Ada le sekali tu kami beri bantuan dan pinjaman boleh ubah kepada ada sorang kawan ni. Dia nak buka pejabat baru dan business kira dan boleh tahan le(berduit-pakai kerata lawa), jadi setelah berbincang kami bersetuju untuk memberi semua dan menolong dari segi hardware, rangkaian ... dah siap semua sampai time bayar...susah aku nak cakap. Kita orang biasa je dia pulak jadi macam musuh dengan kitaorang . Termenung jugak kalau cari duit pepenat lepas tu kena tipu macam tu je... tak pe la.

Ada juga kerani akaun pejabat-pejabat ni dia tanya "tak ada apa-apa ke?" ni aku tak faham.... Sampai bila nak berubah dan aku cuba tidak masuk dalam perkara tu semua, bukannya kita buat business ni untung banyak sangat. Jadi bayaran kita akan dapat lambat kekadang sampai berbulan-bulan baru dapat tapi tak semua macam tu..segelintir sahaja. Ada juga satu keadaan yang kita rasa separuh kerja dah kami buat dan dengan berdasarkan kepercayaan tanpa surat kami dipermainkan. Dengan pelbagai alasan projek tu akhirnya di beri kepada mereka yang tak sepatutnya. Ikwan cakap dengan aku, " nak cari kawan masa kau bermusafir... ko akan kenal kawan tu sama ada baik atau hanya mementingkan diri". Lagi satu cari le kawan yang berpegang teguh dengan ajaran Allah nascaya, dia takut untuk melakukan kemungkaran. Aku dah anggap ikwan macam abang aku je.

Dalam business aku kenal ramai orang, yang diam tapi buat kerja, yang banyak bercakap tapi tak ada apa-apa, ada juga yang bagus...belum disuruh dah buat kerja tapi salah. Ada sekali tu masa aku buat kerja dapat projek kat satu syarikat ni, projek bersihkan komputer untuk 500 biji semua nya...so aku jugak le dengan staf yang lain turun padang bawak DD7 dan vacuum. Ada le mak cik tu tanya aku dengan muka penuh simpati, bertanya yang aku ni tak ada ke kerja lain...kesian dia tengok. Dia kata anak dia semua kerja kilang dan pejabat ...pakai kerata jugak...pi le cari kerja lain dia kata kat aku, aku buat-buat sedih je depan dia. Aku berfikr juga masa tu, jangan melihat pada pakaian dan cara kita bekerja ..kadang-kadang tengok orang pakai tali lehir ...ingat kan kaya...ada le yang kaya bukan tak de. Kalau kat UK ni posmen pun pakai tali lehir tapi keadaan nya berbeza.....

Aku pernah jual kuih raya kat sebuah pasar raya satu masa dulu. Masa aku jual kuih dulu....ada le saja je usik seorang awek ni ... dengan mencemih dia berkata "jual kuih je ada hati nak gurat anak orang"...hai, sedih jugak aku, bukan aku nak kan dia pun...Cuma tegur je. Korang terfikir ke ...kita ada kerata melangkar, rumah besar kat bandar tapi semua hutang ngan bank (termasuk aku) tapi pakcik kat kampung yang pakai kain pelekat je tu naik basikal ada kebun berekar-ekar, lembu kerbau berpuluh ekor... "dunia ini hanya pinjamankan"

Satu lagi kesusahan peringkat awal business ni selain tak ada "cable" yang kuat kita hendaklah sentiasa commitment dengan business yang kita buat. Maksud aku...kita tak ada live sangat macam orang lain..lelagi aku masa tu. Apa taknya dalam masa yang sama aku buat master . lepas sembahyang subuh, keluar rumah pukul 6.30 takut jam pi kelas start kul 8.30 sampai kul 2 berlari jumpa pelangan dan lepas tu selesaikan apa yang patut kat kedai pulak. Memang mencabar minda...nak mengurat pun tak sempat..hehehe, malam balik pukul 10, duduk seorang pulak tu..tak ada nak berlawan bercakap..kira makan nasi kedai je la..tengok TV selalunya berita jam 10 je yang dapat pun. Mula buat kertas kerja dan kekadang siapkan system je..tido kul 2 dan sama je esoknya. ahad je le aku dapat bertemu orang yang aku cinta..."mak aku", aku balik kampung setiap minggu.



DUIT OH DUIT



Satu hari, masa nak bulan puasa aku dok terfikir apa le projek bulan puasa dengan bulan raya ni, semua orang dok sibuk nak raya mana ada orang nak beli komputer.So aku pun dok fikir le aku nak buat apa..hehe korang tahu apa aku buat, aku jual kuih raya ...jauh betul menyimpang. Pasal jual kuih raya ni aku ada le pergalaman sikit masa kat kampus dulu..biasa le nak hidup beb masa tu kuih dan kerepik yang mak buat aku bungkus dan masuk dalam pelastik jual kat budak atau pensyarah yang nak balik kampung.



Kali ni aku buat besar-besaran, aku beranikan diri je... ikwan pun geling kepala tengok aku dan tentu kami akan tertawa kalau kenangkan apa yang terjadi. Apa taknya kalau kuih aku tak laku masa tu tentu aku akan bermandikan kuih raya tahun - tu le yang ikwan cakap. aku cari tapak dan sewa kat pasaraya beli belah yang aku tahu ramai orang di KL. Aku sewa RM 5000.00 sebulan sepanjang bulan puasa. Aku ambil kuih dari kedah, perak dan kerepek dari johor dan banting. Kalau korang boleh bayangkan punya le banyaknya kuih dan kerepik yang aku beli tu terpaksa diorang hantar pakai lori 3 tan... tu baru sekali hantar je. Kali ni aku nekad je dan aku rasa tentu aku boleh dapat untung nya paling kurang balik semula modal aku, jadi le. aku bukan banyak sangat pakai modal semua guna percaya je. Aku modal lebih kurang 10,000.00-15,000.00 je masa tu untuk permulaan. "jangan fikir pepanjang...keputusannya sama juga, kalau nak buat...buat je"



Untuk menampung kuih dan kerepik yang banyak tu aku terpaksa sewa sebuah rumah kosong 3 bilik semata-mata nak jadi stor simpan kuih dan penuhnya rumah tu Cuma ada lorong kat tengah dia je kalau nak ambil kuih. Hari pertama hingga hari ke 10 puasa jualan tak memberangsangkan masa tu aku dah mula berpeluh jugak dengan mengenangkan kalau le kuih tu tak habis macam mana le. Kutipan harian lebih kurang 1000.00 je masa tu. ikwan aku suruh jaga kedai komputer dan buat apa yag patut dengan ada 2 pekerja yang membantunya. Aku ambil budak kampung aku 3 orang, beri diorang 1500 sorang suruh kerja dengan aku. budak tu tentu le suka ..mana tak nya semua free, makan, tempat tinggal, kerja diorang sebulan jaga kedai je. Hehe aku ambil budak kampung kekawan aku dulu, tak menyawit le diorang sebulan tu.



Masuk minggu kedua puasa dah mula rancak, aku jual tak mahal dan aku lebih mementingkan kuntiti jualan. Aku jual satu kotak RM 12.00 dan aku ambil untung RM 3.00 untuk setiap kotak. Aku ingat ini kali pertama dan aku ingin mengambil pengalaman je asalkan akunya modal tak terpakai dapat bayar gaji budak dan aku tak ada hutang juga boleh bawak sikit kuih kat rumah mak...



Meniaga kuih raya dalam 2 minggu nak raya ni memang menyeronokkan. Korang boleh bayangkan,aku pernah dapat sampai 30,000.00 sehari dalam jualan aku. betul ni, memang aku tak sangka. Dulu aku nak dapat 30.00 pun susuh,30,000.00 tu bukan untung dah masuk modal le tu. bila nak masukkan duit,aku pergi bank tetakut je ..tengok orang kiri kanan...walaupun aku rasa tak ada orang tahu.



Aku bebetul seronok . diorang beli bukan sesikit ada yang beli 10 kotak, ada yang 30 ..biasa le nak balik kampung semua dah terdesak.ada yang beli nak jual balik...ha ni beli sekali banyak..beratus-ratus kotak dan ada yang beli nak beri anak yatim...yang ni aku kena beri harga murah. kalau aku jual 3000 kotak pun dah dapat lebih kurang 36,000.00.



Malam sebelum raya tu masa lelong, aku bawak duit pakai beg pelastik sampah warna hitam tu je...setangah karong ..punya le banyak dan kuih aku habis licin. Sehari sebelum raya lagi aku dah bungkus balik kampung.



Walau macam mana pun bukan le aku banyak sangat untung dan aku tak masukkan keuntungan ni dalam syarikat aku. aku cukup bersyukur dengan duit tu aku boleh beli proton wira 1.6 baru (tunai) dan aku betulkan rumah mak aku lebih kurang 30,000.00 dengan kerja sebulan je.



Korang ingat aku cerita ni semua nak berlagak dengan korang ke..nak buat apa aku berlagak dan aku dah beberapa kali cakap korang bukan kenal aku ..so tujuan aku cuma nak memberi semangat kepada mereka terutamanya yang masih muda melihat pengalaman ini sebagai satu yang positif. Itu aku punya cerita belum ko dengar orang yang ada kilang kuih dengan kilang kerepik tu... lagi le. Aku nak cakap kat sini, semua nya boleh korang jual apa je kalau korang mampu. Jangan segan jangan malu dalam perniagaan ni. Aku ni pandai cakap je aku pun tak berniga lagi sekarang ni .... Bukan aku berhenti aku berehat sambung belajar sekarang ni. Aku yakin kat luar sana punya 1001 macam pelung untuk meka' Cuma kena berfikir lebih sedikit dari orang lain.



Kalau bukan aku yang berjaya tentuya salah seorang dari rakan di RJ ni berjaya tentunya aku suka, kalau kita ingin berjaya kita mesti melihat semua rakan-rakan kita berjaya sama. Kalau korang tanya bill gate sekalipun, macam mana nak berniaga ... tak kan dia boleh beri ko kelu yang tepat selain berusaha sehingga berjaya. Dalam tempoh aku 3 tahun dalam dunia peniagaan aku cukup berbangga dan puas apa yang aku capai.



Setakat ini dulu cerita aku kali ni dan aku akan sambung cerita bebila aku sempat. Cerita akan datang aku akan cerita kenapa aku berhenti berniaga pulak dan macam mana dangan ikwan seterusnya?. Tunggu cerita selanjutnya. Bagi sesiapa yang tertinggal cerita sebelum ni, boleh dapatkannya di



Pak Wattan

Saturday, July 12, 2003



Posted by mybaha at 5:08 PM BST
Post Comment | Permalink
"PARADIGMA KEHIDUPAN-Bhg 3"
A'kum TM dan semua kekawan RJ



Terima kasih TM kerana memberi aku laluan untuk menulis dan bercerita akan pengalaman aku kat sini. Walaupun kekadang idea aku yang berterabur tapi aku harap ianya boleh diguna pakai untuk sesiapa yang memerlukanya. Makin banyak mail box aku dengan email-email pribadi yang memberi perangsang untuk aku terus menulis, teima kasih. Rasa aku nak menulis je sepanjang hari tapi kat boleh le pasal aku banyak kerja lain yang terpaksa aku siapkan. Kirim salam aku dengan semua keluarga korang, semoga semuanya ceria selalu. Semoga ada sesuatu yang berharga dari pengalaman aku ni



Sebelum aku sambung lebih panjang tentang cerita perniagaan aku, kiranya elok aku selak-selak cerita lama aku sebelum aku sampai kat sini ...ya tak. Ya le ada yang suka cerita pasal meniaga dan motivasi, ada yang suka pasal cinta, ada yang suka pasal pengalaman dan aku cuba le puaskan hati semua kekewan aku kat sini.



LONJAKAN PARADIGMA


Kalau aku kenang-kenangkan dan renung semula akan kesusahan yang aku tanggung tentu akan mengelamun berjam-jam. Walaupuan aku dikira genarasi ke-tiga tapi aku bertuah merasa semua pahit getir orang lama dan aku juga dapat menikmati kemewahan orang sekarang. Tak tahu le macam mana susahnya orang dulu masa perang jepun. Bukan apa, bila kita melihat semula apa yang terjadi dan berlaku pada kita membuatkan kita merasa lebih bersukur dan mudah-mudahan makin dekat padaNYA. Aku yakin masalah dan pengalaman membuatkan aku lebih dewasa.



Korang ingat tak cerita pasal aku kena buang sekolah (PK I) dulu. Aku sebenarnya tak suka duduk asrama masa tu dan aku cari alasan untuk aku balik semula ke kampung. Ya le dah besar-besar ni aku heran jugak le kanapa le aku degil sangat masa tu. Aku anak bongsu dan akak-akak aku semua dah kawin, masa tu tinggal aku seorang dengan mak ayah je kat rumah. Nak duduk asrama reramai dan nak kena ikut aturan yang aku sangat tak suka. Aku terpaksa jugak pergi kerana kesian tengok mak mengharapkan aku berjaya. Dia kata, aku je harapan mak. Masa tu kan awal 90-an tak ramai lagi yang dapat masuk sekolah asrama penuh jadi kira kalau dapat masuk tu macam hero kampung le ... dah kira macam masuk U sekarang ni.hehehe tapi sekarang ni semua dah perkara biasa, budak pepandai dan SBP banyak.



Aku cerita le sikit latar belakang sekolah rendah aku, kalau korang boleh bayangkan sekolah aku ni Cuma ada 4 kelas je dan satu kantin(sekarang dah tambah kot). Cikgu dia termasuk guru besar 6 orang. Cikgu tu le ajo BI, cikgu tu le ajo agama dan semua nya dia ajar. Murid keseluruhannya kira ada Cuma seratus lebih je. Heran kan akhir tahun 80-an masih jumpa lagi sekolah macam ni. Betul ni sekolah aku memang kat hujung kampung dan tersorok sikit. Jalan pi sekolah masa tu tanah merah je, mana ada jalan tar macam sekarang. Kalau hujan...korang bayangkan je lah, baju yang putih tentu boleh jadi merah jambu. Sampai sekarang sekolah tu memang sikit muridnya. Ramai mak bapak hantar anak mereka ke sekolah kat jalan besar walaupun jauh sikit, memastikan kualiti pendidikan anak mereka. Satu kelas memang tak pernah lebih dari 15 orang. Kalau nak main bola antara sekolah kita kena guna budak darjah 3 - 6 baru cukup tu pun simpanan semua budak darjah 2 hehe. Tapi selalu le menang pasal budak kampung pakai kaki ayam pun boleh tending kuat. Jangan pulak korang bayangkan kmpung aku ni solok sangat. Dalam kelas .....darjah 1 + budak darjah 2, darjah 3 + budak darjah 4..budak darjah 5 dan 6 asing -asing. Aku tak berapa ingat le tapi kalau cikgu nak mengajar kena ajar dedua sekal le...kejap kelas ni...kejap kelas tu. Kalau ada musyuarat kat mana-mana cikgu tak da, aku le yang berkuasa..pasal aku ketua pengawas, semua ikut cakap aku..heheh pasal badan aku besar.



Mengimbas kembali kenangan yang silam, bujangan kampung yang bermain disawah berlumpur, kaki berkudis, kepala botak itu le aku ketika kecil. Mungkin aku ni jenis budak yang keras kepala sikit,tapi aku baik hati. Bila aku UPSR dapat keputusan baik tu yang cikgu punya le bangga dan mintak jugak aku pi sekolah asrama pasal nak tunjukkan orang dari sekolah tu pun boleh berjaya. SRKTT banyak kenangan masa kecil ku.



Akhirnya dengan perbagai alasan yang aku guna aku dapat juga balik dan tak duduk dekat asrama. Bermacam-macam keburukan aku ceritakan dengan mak supaya di menyokong hasrat aku. aku sekolah semula di SMSM untuk tingkatan 2 dan 3. gelamor le aku masa tu budak SBP balik kampung dan sekolah kat kampung, banyak awek beb. Aku campur semula dengan budak kampung. Aku yakin aku juga akan mendapat keputusan yang baik walaupun kat mana aku sekolah. Mak aku dah kecik hati dengan aku, lama juga aku memujuknya...kerana dia benar-benar ingin aku berjaya. Dalam keluarga aku Cuma kakak yg atas aku sahaja yang lulusan nya sampai STPM yang lain semua setakat SPM.



Tapi ayah tak berkata apa-apa, aku memang manja dengan ayah aku. alasan aku paliang kukuh kerana ayah dah tua sapa nak tolong dia tebang pisang dan menyawah di bendang bila aku tak da(tapi tak tolong pun), aku percaya semua yang terjadi mesti ada hikmahnya.



Aku ingat lagi, masa tu bulan puasa dan aku dah nak periksa SRP. Hari tu ayah balik lambat sikit dari surau, biasa le dia imam kat surau tu. Aku tengah baca buku kat bilik depan tetiba aku dengar ada orang kutuk pintu. Aku pi le bukak pintu tetiba "dik ada orang tua jatuh motor le kat depan tu, abang takut nak pi tolong sorang". Aku terus berlari kearah yang dimaksudkan .."ya Allah, ayah....." , ayah jatuh masuk dalam lobang besar yang dikorek sing tadi oleh JPS ke TNB aku tak pasti. Dengan penuh air dalam lobang tu dan di hempap motor, ayah tidak boleh bergerak. Rupanya dah lama ayah jatuh..dan meminta tolong tak ada yang dengar. Ayah patah kaki kirinya. Dah le memang ayah dah tua dan tak bermaya... dari situ membawa keakhir hayat ayah, 4 tahun berikutnya. Selama 4 tahun tu, hospital jadi rumah kedua kami, ayah ada sakit darah tinggi dan kencing manis...tu yang makin hari bertambah teruk. Nak menitis air mata aku walau dah tua macam ni bila kenang cerita tu.



Hari berganti hari dan bulan bertukar tahun sampai le aku dah habis SRP dan aku dapat keputusan yang kira boleh tahan le 6 subjek A1 ...masa tu sekolah kampung dah cukup baik dah. Kali ni satu lagi delima dalam diri aku, mak mintak aku mohon lagi sekolah SBP dan melalui pak cik-pak cik aku, borang pun dihantar. Hati aku langsung tak teringin nak pergi mengenangkan ayah dan mak yang susah macam ni. Apa le sangat sumber pendapatan mak, ada le akak aku beri duit perubatan ayah RM 100/ sebulan(masa tu akak aku kerja kilang kat KL). Aku dapat banyak le tawaran antara yang aku masih ingat MTD, MRSM, SBP dan SMT. aku sorokkan semua surat-surat tu.



Kira aku dah lega le semua kekawan aku yang keputusan baik semua dah pergi dan aku masih di kampung. Satu malam, lepas sembahyang dengan mak...mata mak merah. Aku cakap "kenapa mak", dia kata dia pun dah tak tahu nak cakap macam mana lagi kenapa le aku ni degil sangat tak nak dengar cakap dia(dia dah jumpa semua surat tawaran yang aku sorokkan). Dia ungkit le satu persatu yang aku dah buat... rasa pedihnya hati aku masa tu melihat mak menagis kerana aku. dia kata dah le ayah kat hospital tak baik-baik, aku pulak buat hal. Lagi aku tak boleh tahan bila mak kata mak dan ayah bukan lama lagi, yang penting masa depan kau. Aku terus melolong lepas tu. Aku rasa itu lah satu "LONJAK KAN PARADIGMA" yang berlaku pada aku. Malam tu mak peluk aku, dan aku bertekat dan berazam menebus segala kesalahan aku...tapi macam mana? Semua dah lepas..mak cakap aku mesti pergi jugak sekolah asrama walau macam mana pun. Dia beri nod RM 50.00 pada aku, kata ayah yang beri....aku tak boleh cakap apa-apa. masa tu aku rasa semua keputusan baik atau tidak aku terpaksa berfikir sendiri



Aku tahu kemasukan ke-dua ke SMT minggu depan dari kawan aku. aku bertindak sendiri dengan berhenti sekolah SMSM(mintak sijil berhenti sekolah kata nak masuk asrama). Pepagi lagi aku dah kekebun dengan gerabak ayah aku. tebang pisang yang aku tak tahu mana dah boleh jual atau masih mentah, aku hentam je. Aku jual pisang kat kedai, dapat lebih kurang 150.00. lebih 10 tandan orang tu tak nak terima pasal muda sangat. Mak aku masa tu pi jaga ayah kat hospital tak ada kat rumah. Aku rahsiakan ini semua dari pengetahuan mak. Aku pergi kebandar sendiri beli apa yang perlu dan singgah kat hospital melawat ayah. Aku bisik kat ayah..."Lon ... nak pi sekolah asrama", ayah aku walaupun lemah tersenyum seakan memberi perangsang kat aku. malam tu baru aku beritahu kat mak dengan penuh rasa sahdu.



Aku naik bas sendiri ke sekolah SMT tu, tak ada yang hantar aku dengan aku tak tahu sekolah tu kat mana, Cuma negeri je yang aku tahu. Bayang kan le masa tu lelaki semacoh aku bawak beg besar dengan beldi dalam dia ada penyangkut baju naik bas...selamba je ..bukan aku tahu malu. Aku sampai depan sekolah tu pukul 2 petang dimana semua bebudak dah daftar tinggal aku seorang berjalan tengah panas tu. Lepas tu aku ada le jumpa seorang kakak pengawas tu Tanya aku..."adik nak daftar". Lagi mau Tanya...dengan beg besar macam ni tak kan nak pi camping. dia mintak surat tawaran aku dan dia semak nama dalam senarai mendaftar..."dik nama adik tak da pun"...2,3 kali dia ulang cari nama aku..aku kata"memang le tak da, saya pangilan pertama dulu, ni kan panggilan kedua". Member tu terpingga-pingga tak tahu apa nak buat. ...... dapat ke aku masuk SMT masa tu, nanti le aku sambung esok ke, lusa ke...bila aku sempat...maaf ya...



Pak Wattan


Posted by mybaha at 5:07 PM BST
Post Comment | Permalink
Wednesday, 9 July 2003
"PARADIGMA KEHIDUPAN-Bhg 2"
A'kum dan selamat sejahtera semua kekawan RJ semua.
Pertamanya aku nak ucapkan ribuan terima kasih kepada semua yang mengirimkan e-mail kepada aku. Aku menerima beberapa emel-emel peribadi dari mereka yang ahli dan bukan ahli eGroups ini memberi semangat dan sokongan untuk aku terus menulis.Insaallah aku akan cuba seberapa yang aku mampu dalam kesibukan disini. Lagipun selalunya aku mula menulis pada waktu malam, jam 12 keatas setelah semua kerja selesai. Dari email-email yang telah diterima, aku amat terharu bilamana mengetahui pengalaman aku ni sedikit sebanyak memberi seakan semangat baru bagi mereka untuk terus memajukan diri, Alhamdulilah. Sekali lagi aku ingin menyatakan bahawa cerita ni adalah pengalaman semata-mata bukan ingin menonjolkan apa yang baik dan buruk pada diri aku. Lagipun korang bukan kenal aku ya, Cuma hasrat hati aku untuk melihat kita sama-sama maju, lebih berdaya saing dan lebih yakin akan kebolehan yang memang ada pada diri kita. Kalau ada yang tertinggal "PARADIGMA KEHIDUPAN-BAB 1"jangan risau pasainya korang boleh dapat kat sini http://www.geocities.com/pacwattan/VOL1.htm . Mungkin ada yang berbertanya kenapa le aku buat cerita panjang menjila dan tentunya akan memboringkan. aku minta maaf, aku takut maksud sebenar aku masej yang aku nakk bawa tak sampai bila penulisan nya terlalu pendik...


KERJA CARI DUIT

Lepas je aku hantar tesis aku, esoknya aku dah dapat kerja. Walaupun keputusan penuh belum keluar lagi masa tu aku dah mula kerja alhamdulilah...mak kata "rezeki aku murah" dengan pengalaman aku kutip masa belajar dulu memungkinkan aku mudah diterima bekerja. Dari kecil sampai la ni aku memang kalah dengan cakap mak aku dan aku yakin akan kejayaan aku kecapi sekarang ni dari dorongan dan DOA darinya. Aku cukup pasti, setiap kali aku menghadapi perkara penting seperti peperiksaan atau temuduga pun aku selalunya akan telepon mak dan mengadu nasib dengannya. Aku tahu dia sentiasa mendoakan aku dan selalunya dia berpuasa untuk semua perkara yang aku buat dipermudahkan oleh NYA, Allah yang maha kuasa.


Korang ada lagi mak dan ayah kan, aku nasihat kan jaga lah mereka sebaik yang mungkin dan tentunya hidup kita akan diberkati, insaallah. Sambil duduk-duduk minum kopi dengan ayah aku satu masa dulu dia selalu bercerita tentang nabi dan cerita-cerita berkaitan tauladan. Salah satu cerita yang aku ingat lagi sampai sekarang ialah dia meminta aku menjaga emak dengan sempurna dan penuh kasih sayang. Pada zaman rasuallah dahulu ada sahabat yang menanyakan akan siapa yang harus kita hormat, seraya rasuallah menjawab "ibumu", siapa lagi ya rasuaallah, rasuallah menjawab lagi "ibumu" hinggalah ketiga kali dan selepas ibu barulah rasuallah menjawab "bapamu". Gitu le kiranya cerita yang aku ingat. Ayah aku cakap kalau ko nak cari isteri...kau boleh cari berapa kau mahu, 1, 2,3, atau 4 dan kalau isteri kau mati tentunya kau boleh mencari gantinya, begitu juga dengan anak tapi "emak kau" dia tiada pengganti. Itu le sebabnya mak rasa sangat kehilangan ayah...sebab ayah terlalu menyayanginya.


Satu lagi aku nak Tanya korang berapa kali korang kucup dan cium emak korang. Kalau boleh kalau lepas sembahyang berjamaah dan bila sahaja korang boleh le kucup kening belah kanan mak korang dan berdoa dalam hati akan kesejahteraan dia dan juga mengampunkan segala dosa kita pada mak. Ada ke yang menagis..lelagi kalau dok jauh macam aku ni...hehe


Kerja aku dah ok masa tu, selain aku berkerja aku juga mengajar di kolej swasta untuk menambah duit poket aku(korang tahu le dok kat KL, selera pun kekadang tinggi). Lama je juga aku kerja dan banyak le juga ilmu yang aku timba masa tu. Aku mengajar tentang komputer di kolej-kolej sekitar ibu kota. Lupa aku nak beritahu yang digree aku dalam bidang komputer dan master ku dalam bidang kejuruteraan perisian. Jadi aku kerja pun dalam bidang tu semuanya..aku terlalu sebuk waktu itu. Bukan aku mengejar apa-apa tetapi yang aku fikirkan adalah aku hendaklah menjadi yang terbaik dari gologan yang baik. Dan tentunya aku mesti berusaha siang dan malam untuk mencapai apa yang aku inginkan.


KENAPA AKU BERHENTI KERJA

Dalam masa yang sama aku dah dapat beberapa projek yang aku jalankan sendiri, kecil-kecil sahaja. Masa tu aku le kuli, aku le budak hantar surat, aku le prgremee, aku le jurujual dan tentunya aku le bos dalam syarikat aku. Dalam banyak-banyak kawan tu aku ada le kenal seorang kawan aku, hj irwan. Dia le yang beri perangsan kat aku untuk meneruskan peniagaan aku. Hj irwan adalah pensyarah yang dah lama di sebuah kolej di ibu kota.


Aku cerita serba sedikit pasal dia ni, dia ni dulu cikgu dan lepas ambil master dia join sebuah kolej di KL dan dia punya perwatakan yang sangat aku senangi. Beza umur aku dan dia 15 tahun dan aku kenal dia pasal aku kerja part time kat kolej yang dia mengajar. Dia punya 4 anak dan yang paling besar 12 tahun. Satu hari dia berkata dengan aku lepas menum kopi, "baha, apa kata aku kerja dengan kau", terbeliak bijik mata aku masa tu dan aku anggap dia main-main masa tu. Tapi sangkaan aku salah dia beriya-iya dan bercerita tentang apa yang aku buat selama ini boleh dimajukan lagi dan dia yakin aku akan berjaya. Aku pelik jugak dia ni nak katakan gaji sikit, aku rasa dia dah cukup baik (RM4,000.00 / sebulan)kenapa dia nak berhenti kerja dan join ngan aku yang tak tahu unjung pangkal ni.


Masa tu buat aku tersentak, apa taknya orang lain boleh percaya dengan apa yang aku buat sedangkan aku tak percaya dengan diri aku sendiri. Nasihat aku jangan kita perlekihkan kemampuan kita sendiri walaupun sekecil mana kerana dari yang kecil itu lah yang akan menjadi besar.



Melihat dengan keadaan itu aku rasa yakin yang aku akan terus berjaya dan aku bulatkan keyakinan untuk mulakan segalanya dari sini, aku berhenti kerja dan mulakan hidup yang baru. Aku cukup segan dengan abang ikwan pasal dia lebih pengalaman dan lebih tua dari aku pun boleh percaya dengan apa yang aku buat sedangkan aku tak percaya dengan apa yang aku buat.


BULAN PERTAMA BERNIAGA


Aku tak kasi lagi abang ikwan join aku pasalnya aku belum ada apa-apa lagi dan tak stabil lagi. Dulu pejabat aku hanya dalam rumah aku. Rumah tu ada dua bilik satu aku jadikan bilik tido dan satu lagi bilik aku jadikan macam office aku le. Semua ada.. mesin fex, komputer, printer, fail-fail perniagaan aku dan macam-macam lagi. Dulu aku berniaga Cuma niat nak tambah sikit duit aku dan sekarang ni tak lagi. Aku berniaga nak cari duit untuk aku dan keluarga aku kat kampung.


Langkah pertama aku adalah mencari kedai untuk disewa. Korang tahu le kedai kat KL dan selangor punya le mahal mana le aku mampu waktu itu. Puas cari semua kedai nak disewa sekitar 5-6 ribu sebulan, aku nak makan apa. Lepas tu tah macam mana rezeki aku, ada le kawan yang offer kat aku kedai dia. Boleh le ruang nya Cuma sebesar 20X15 je, kecik kan..itu le yang paling murah yang aku dapat dengan harga RM 700.00 sebulan mampu le aku bayar. Bermulalah perjuangan aku sebenar dalam dunia perniagaan. Bila aku buat sendiri baru terasa susah, dulu masa buat part time aku tak le rasa tertekan kerana aku ada sumber lain (gaji)...sekarang ni semua nak harapkan duit dari pendapatan tu.


Bulan-bulan pertama memang memeritkan, siapa nak percaya ngan aku yang boleh jual ayak liur je masa tu. Aku naik dari satu pejabat ke satu pejabat, dari satu syarikat ke satu syarikat, dari satu bank ke satu bank...semua tak dapat. Aku tak berputus asa.


Kalau kita bekerja, 30 hb adalah hari yang kita tertunggu-tunggu, betul tak.... ya le dapat gaji boleh buat semuanya..belanja awek, beli perabut ke..atau macam - macam dalam perancangan. Tapi rupanya kalau kita dah berniaga 30 hb setiap bulan rupanya menyadi tarikh yang paling kita takut pasal terpaksa bayar semua bil, sewa, bayar gaji budak dan lain-lain.


Aku memang banyak dapat panduan dan falsafah dari aruah ayah aku dan masa dulu aku tak pernah kisah akan apa yang dia cakap dengan aku masa tu. Tapi lepas dia tiada banyak pepatahnya aku ingat satu per satu. Aku Tanya "dia macam mana orang tu boleh barjaya ayah". Dia menjawab lebih kurang maksud yang aku paham..."diaorang yang berjaya tu sama je macam kita, Cuma bezanya dia adalah pada usahanya dan cara dia berfikir". Dia hanya berusaha lebih SEDIKIT dan juga berfikir lebih SEDIKIT je daripada kita itu sebabnya dia berjaya. Masa tu aku tak paham apa. Sekarang ni aku paham dan aku gunakan dalam perniagaan aku sebagai contoh ramai orang yang berniaga goring pisang... dan dalam persaingan kita terpaksa berfikir lebih sedikit dan lebih kritif dalam memberi satu kelainan daripada penjual yang lain dan membolehkan kita berjaya dalam perniagaan. Tak kira le pada rasanya ke, pada harganya ke, atau pada warnanya...mungkin semua pisang goring selalu pakai tepung dan bila goring warna biasa tapi goring pisang you all warna biru ke..hhehehe aku saje je. Kekadang memang kena pakai idea gila ...


Pada bulan pertama mungkin aku hanya tertumpu pada benda yang kecil-kecil sahaja. Tu le yang aku kata pentingnya buat yang kecil dulu baru datang yang besar. Dalam sebulan aku hanya buat jualan PC je dan kekadang ada le dapat betulkan pc kawan-kawan yang aku kenal. Siapa sangka, aku ingat lagi aku ada jual PC kat seorang pelajar UiTM masa tu dan dia minta aku hantar kat rumah dia. Macam biasa aku pi le hantar pc kat rumah dia dan jumpa pada keluarga dia. Keluarga dia punya le baik siap jamu aku makan malam...hehehe. Cerita punya cerita bapak dia ni kerja dan jadi bos kat satu syarikat jepun kat shah alam. Dia mintak aku datang pejabat dia esok dan bawak profail syarikat aku. Esoknya aku pi le, rupanya dia minta aku scan virus pc dia..aku buat je la. Dia kata bayar berapa ni... la, aku kata tak payah le scan virus pun nak kena bayar. Aku balik je lepas tu yang pada mulanya semangat berkobar-kobar ingatkan ada projek untuk aku.


3 hari lepas tu dia tel aku balik dan minta aku datang balik kat pejabat dia, aku ingat kan virus apa le yang menyerang nampak terdesak sangat dia mintak aku datang cepat. Dia cakap dengan aku LP syarikat dia dah tengok profail syarikat aku dan diorang bersetuju untuk beli komputer 20 biji dari syarikat aku tapi kena cepat. Aku dengar macam tak percaya lak ....betui ke ni ke pak cik ni buat kelakar dengan aku. Itu le projek pertama yang aku dapat.


Apa yang aku nak sampaikan kat sini adalah tak semua yang kita usaha akan memperoleh kejayaan dan kadang-kadang rezeki yang kita tak sangka-sangka macam datang bergolek je kat kita...yang penting kita usaha. Dari situ perniagaan aku dari hari kehari makin maju dan akhirnya lepas 6 bulan aku mampu mengajikan Hj ikwan dan join dalam syarikat aku.


BERJAYA KE AKU?

Dibawah ni aku buat le kesimpulan sikit, untuk menjadi seorang peniaga yang berjaya. Tapi ini Cuma pandangan perbadi aku je jangan ada yang menyalah anggap yang aku ni nak jadi pakar motivasi lak. Apa yang aku pegang adalah apabila kita punya ilmu, kita haruslah menyampaikan nya walaupun sedikit.


Aku nak bawak le kejap korang berfikir tentang konsep ilmu sebelum aku sambung cerita aku ni lebih panjang. Pertamanya aku nak bercerita tentang "menuntut ilmu", keduanya tentang "tuntutan ilmu" dan ketiganya tentang "punca ilmu" tu. Tujuan menuntut ilmu sebenarnya adalah pertama- untuk keluar dari kejahilan demi mencari kebenaran dan berpegang kepadanya. kedua - untuk menegakkan kebenaran dan membelanya. ketiga - dengan niat untuk mendapat keredhaan allah. dengan ini ianya menolak tujuan2 yg lain seperti hadis nabi ( tak ingat dgn detail) 3 golongan orang yg menuntut ilmu tapi Allah masukkan mereka ke dlm neraka, iaitu menuntut untuk bersaing dengan ulamak (ilmuan), untuk bertengkar dgn orang jahil dan untuk mendapat perhatian orang ramai. rasanya kita boleh faham sendiri tentang 3 golongan diatas.


Kedua tentang "tuntutan ilmu" kepada kita... ini kita kena tahu dan ikut supaya tujuan kita menuntut ilmu tidak terpesong.... pertama- ilmu mesti dicari. ilmu tidak boleh datang berjalan, berlari atau terbang kepada kita, malahan kita yang perlu berjalan, berlari atau terbang untuk mendapatkan ilmu. kedua - ilmu mesti di amalkan. Ini kerana ilmu tanpa amal matilah ilmu dan tanpa keikhlasan matilah amal. ketiga- ilmu mesti disampaikan. jika tidak ilmu juga akan berkubur apabila ilmuan berkubur. tapi kena ingat bukan untuk mendapat popularity atau habuan dunia sahaja... kerana yg lebih penting ialah kejayaan kita selepas mati. keempat- mesti bersabar dalam menuntut ilmu. tidak boleh putus asa, mudah jemu dan menyerah kalah


Yang penting sekali kita kena tahu apakah punca ilmu? ianya sangat mudah, iaitu punca ilmu adalah masalah. tanpa masalah ilmu tidak ujud dan tidak berkembang. sejak zaman dahulu manusia berfikir untuk menyelesaikan masalah, hasilnya mereka mengembangkan ilmu. sehingga zaman rasulullah, bila ada masalah, nabi akan mendapat wahyu dan mengeluarkan hadis...Jadi jangan takut dengan masalah... kerana ia adalah peluang untuk kita menambah ilmu....

akhir sekali siapa yang layak menuntut ilmu? adakah ilmu untuk orang tertentu sahaja atau orang pandai sahaja. Sebenarnya semua manusia adalah pandai walaupun dilahirkan dalam keadaan jahil. apabila manusia ada satu ilmu, dia sudah bergelar pandai kerana tidak lagi jahil. cuma pandainya ada berperingkat2, iaitu pandai, cerdik, bijak dan bijaksana...semua ini ada bezanya...setiap ilmu kita bertambah, kita akan dapat meningkatkan diri kita dari satu tahap ketahap yang lebih tinggi.... tidak kira sama ada kita cacat, buta, bisu, pekak, tempang, dan sbgnya......

dalam penjelasan aku diatas itu sebabya kita kena memperkembangkan ilmu yang kita ada bukan tujuan untuk berlagak atau memandai-mandai. Aku sebenarnya banyak lagi yang aku tak tahu dan banyak lagi yang aku harus kejar dalam hidup aku. Cuma dari dulu aku banyak belajar dari pengalaman orang . tidak perlu kita melalui sendiri pengalaman itu lagi sama ada pengalaman pahit atau manis. Pengalaman adalah penting dalam kita membuat sesuatu keputusan.


Berikut adalah beberapa rahsia kejayaan usahawan-usahawan yang aku kutip dari pembacaan yang aku buat:


? Bergaul dengan segenap lapisan masyarakat. Dari celah-celah lumpur itu mungkin ada permata berharga.

? Sediakan strategi dan perancangan dalam perniagaan korang

? Buat perancangan anda dan mestilah anda komited dengan perancangan yang dibuat.

? Jangan abaikan pelangan anda. Setiap permohonan bantuan daripada mereka walaupun siapa perlulah dipenuhi.

? Anggap perniagaan ini sebagai peperangan. Anda tidak boleh tewas/gagal. Jika tewas/gagal, berakhirlah riwayat hidup anda. Dengan ini anda akan bermati-matian mempertahankan perniagaan ini.

? Luangkan sedikit masa anda untuk memikirkan idea kreatif yang dapat menjayakan perniagaan anda.

? Sentiasalah anda merendah diri walaupun anda telah berjaya. Sikap ini akan menyebabkan sesiapa pun tidak berasa rendah diri apabila bergaul dengan anda.

? Sentiasa berkata kepada diri sendiri : Aku berniaga kerana mengejar kepuasan, bukannya wang. Jika anda puas, wang akan datang bergolek.

? Mesti sanggup menentang arus. Orang tak buat cara ini, anda buat. Jika orang lain tidak buat, anda buat, anda akan berjaya.

? Mesti sanggup belajar dan diajar oleh sesiapa sahaja meskipun daripada orang bawahan anda sendiri. Walaupun anda sudah berjaya, anggapkan sahaja anda belum berjaya. Dengan ini, anda akan sentiasa berusaha.

? Sentiasa turun ke bawah. Jangan hanya melihat dari atas walaupun anda telah berjaya.

? Beri motivasi kepada diri sendiri. Berikan hadiah kepada diri anda apabila anda berjaya melakukan sesuatu. Hadiah itu mungkin berupa tidur seketika untuk merehatkan otak anda.

? Sekali anda melakukan perniagaan ini, anda mesti melakukannya setiap hari. Jangan dibiarkan ada hari anda tidak melakukannya kerana dikhuatiri semangat anda akan luntur.

? Jangan berprasangka buruk kepada orang lain. Yang zahir tidak semestinya mencerminkan yang batin.

? Cakap mesti serupa bikin.

? Sentiasa riang kerana keriangan akan meredakan ketegangan.

? Anggapkan bahawa melakukan perniagaan sebagai ibadah.

? Jangan anggap perniagaan ini sebagai cuba-cuba atau main-main sahaja. Anggapkan perniagaan ini sebagai penentu hidup dan mati anda.

? Berikan kail kepada yang memerlukannya, jangan berikan ikan. Biasanya, apabila anda sudah berjaya, banyaklah orang yang mendekati anda semata-mata kerana wang. Jangan berikan wang kepada mereka, berilah peluang kepada mereka.

? Sentiasa mencari ilmu/pengetahuan baru terutamanya yang berkaitan dengan perniagaan jualan langsung sama ada daripada pergaulan, bahan bacaan, atau daripada teknologi maklumat.

Dalam bikisan yang akan datang aku masih akan menceritakan pengalaman aku berniaga. Dalam bab itu juga aku akan ceritakan pengalaman aku berniaga dan macam mana aku boleh dapat sehari RM30,000.00, cerita-cerita Hj ikwan, aku ditipu orang, orang tak bayar hutang dan kejayaan-kejayaan "kecil" dalam dunia perniagaan ku. Tunggu sambungan nya... terima kasih


"Yang baik itu dari Allah dan yang buruk itu dari kejahilan diri saya sendiri"



Pakwattan

Tuesday, July 08

Posted by mybaha at 8:13 AM BST
Post Comment | Permalink
Tuesday, 8 July 2003
"PARADIGMA KEHIDUPAN-BAB 1"
A'kum dan selamat pagi semua kekawan kat relaxjap,
Aku nak tulis pepanjang pun aku tak pandai dan bahasa aku tak le berbunga-bunga. Tapi aku sebenarnya cukup terkilan akan apa yang berlaku, aku baru je bertemu "tasik" ni beberapa bulan yang lalu. Nampak tenang dan biru airnya..tak tahu le "dalam"nya semana, tak tahu ada buaya ke naga...tapi yang pasti ramai yang nak pergi mengail di tasik lain. Buat mereka yang aku tak kenal muka :Asrul, nie feng, Ar_Hej,Q.S, Hasza, Mrs G, Pn. Noraini, Siti Rahayu, Nurlisa, Nasyha, Umie Safa, Shamsul Kamal, Tina Evira, Reen_22, Helmi, Bungapadi, Pak wattan, fu_gi_tive, Amir Syahmi, Pakcik Polis Pencen, Jebat Kasturi, Puteri Cindai putih, Nur Hidayah, Tuan Hakim Mahkamah Syariah Ustadz Muhd Azhari, Hana Hanif, zaileen,Amirul, Shah, Nonie,Azni dan semua yag ada semoga korang teruskan usaha. Aku doakan semua berjaya walau mana korang berada.



Cerita jadi panduan



Berjalanlah Lokman dipadang pasir yang panas terik bersama anaknya ke suatu bandar yang jauh untuk berniaga. Dengan usia yang sudah tua anaknya meminta lokman menunggang untu dan dia berjalan sahaja. Sampai di suatu pekan, mereka berjumpa pada sekumpulan peniaga. Lalu berkata mereka sesama mereka, " tidak patut betul ayahnya, sesuka hati je menunggang unta sedangkan dibiar anak yang kecil berjalan kaki sahaja.". mendengar rugutan itu loman turun dan meminta anaknya yang menunggang pula. Berjalan le mereka, tetiba berjumpa lagi satu kumpulan dan dengan berkata, " sungguh zalim anaknya membiarkan ayahnya yang sudah tua berjalan dan dia hanya menunggang unta". Mendengarkan rungutan itu lokman meminta anaknya turun dan berjalan bersamanya. Maka jumpa lagi sekumpulan wanita dengan berkata" apa ke bodoh mereka ada unta, sanggup berjalan sahaja". Mendengar keluhan itu lokman pun naik dengan anaknya dihadapan menunggang unta yang sarat dengan barang. Maka berjumpa sekumpulan antara mereka dan berkata"tengok, zalimnya mereka itu, melihat unta yang sarat membawa barang dan ditunggang oleh mereka berdua". Mereka memandang sesama sendiri sudah tidak tahu apa nak buat lagi...semua salah dan tak betul

Lokman berkata dengan anaknya, "anak ku lihat lah pada mereka, apa bila kita berbuat sesuatu tentu ada yang tak kena, dan kita mengikutnya juga tidak tahu mana yang betul".



Moral yang ditujukan khas pada asrul dan nie feng juga semua penulis, jangan dengar sangat orang cakap, buat apa yang kita rasa betul dan dan jangan menyempang dari ajaran Allah yang satu itu sudah memadai. Walau beribu nasihat dan tegahan,anggap sebagai pandangan dan teruran positif terpulang pada kita nak diikut atau tidak. Sebenarnya diluar sana keadaannya lebih teruk dari yang disangka. Aku sebenarnya nak cerita lain ni...ya le aku sambung cerita aku pulak.



MULANYA DISINI


Aku bukan tak ada kerja lain nak buat, memang banyak yang nak dibuat dan lagi banyak yang belum dibuat. Tapi bak perpatah orang tua-tua kata " Jari-jemari ku seakan mahu menari dan menulis apa yang ada di benak fikiran ku" hehe. Teringin juga aku nak buat cerpin ke atau buku cerita macam korang tapi al-maklum le aku ni bukan le pandai sangat bab-bab menulis ni kekadang menaip pun tersalah eja.



Cerita yang aku nak bawa ni berkisar tentang hidup aku yang lepas. Dalam melangkah usia yang semakin dewasa ni, aku rasa hari demi hari banyak mengajar dalam pengalaman hidup aku dan aku nak rakamkan disini. Bukan apa, rasanya aku dapat beri panduan dan pengalaman kepada mereka yang masih muda dan sekurang-kurangnya dapat le berkongsi pengalaman aku kat kekawan yang lain. Aku pun tak tahu sama ada cerita aku ni menarik atau tidak tapi beberapa orang rakan yang mengenali aku, meminta aku memahatkan cerita dalam usia sesingkat ini ruangan ini.


LATAR BELAKANG CERITA


Aku dilahirkan dalam sebuah keluarga yang sederhana di sebuah kampung di utara negeri Johor Darul Takzim. Anak bongsu kepada 4 orang adik beradik, tapi korang jangan kaitkan aku dengan anak manja kerana aku langsung tak manja dari kecil sampai ke saat ini. Dalam usia aku yang baru melangkah 26 tahun ni tentunya banyak lagi ilmu dan cabaran yang harus aku kutip sehari-hari untuk aku mematangkan diri dalam membuat keputusan yang terlalu banyak simpang. Suka duka zaman persekolahan hinggalah sekarang banyak mengajar aku erti kehidupan sebenar.



Kini aku berada di United Kingdom memenuhi hasrat dan cita-citaku yang terpendam lama. Aku menyambung pelajaran aku keperingkat PhD disini dangan harapan aku pulang dan berbakti pada keluargaku, agamaku, bangsaku dan tanah air ku. Memang study di mana-mana pun sama jugak. Tetapi persekitaran sewaktu kita study itulah yang secara lazimnya akan membentuk pemikiran dan pandangan masa depan kita di masa hadapan. Bukanlah aku nak mengatakan bahawa belajar dan bekerja di luar negara itu lebih baik dari belajar dan bekerja di Malaysia, namun bagi yang pernah mengalaminya, tentu korang bersetuju kalau aku katakan ianya, well...kind of different. Aku pun dulunya belajar di Malaysia juga.



Ada le sedikit kisah disebaliknya, pasal apa aku nak sangat belajar kat UK ni. Ini semuanya bermula apabila aku terpaksa melupakan hasrat aku kesini apabila aruah ayah aku meninggal tahun 1995 dulu. Aku ni anak lelaki sorang je, yang lain semua perempuan jadi walaupun aku berpeluang pada masa tu nak pi belajar kat luar negeri untuk menyambung pelajaran (Lagi 3 minggu nak berlepas) tapi terpaksa le dilupakan seketika kerana rasa tanggungjawab nak menjaga ibuku dikampung dan masih bersedih kehilangan ayah tersayang. Tapi semua rakan-rakan aku dah dapat pergi, dalam hati kecil aku berkata "aku mesti pergi walau apapun berlaku satu hari nanti". 7 tahun berlalu, akhirnya dapat juga aku pergi belajar kat sini.



Apa-apa perbuatan pun mestilah datangnya dari niat, jadi kena le ada semangat kalau langsung tak ada impian tak jalan juga. Jadi kekecewaan aku (masa nak buat degree nak ka US tak kesimpaian) menjadi semangat kat saya untuk terus berusaha. Macam-macam le dok cari jalan macam mana nak pergi luar negeri ni, yang kelakarnya dulu ada le cuba nasib masa belajar dulu hantar nama kat HEP untuk program pertukaran pelajar ke luar negeri,hehehhe mana nak dapatnya.



Aku ni bukan nya pandai sangat tapi nasib je baik, dalam umur 20 tahun, aku dah dapat degree. Masa temuduga susah juga nak terangkan macam mana aku boleh habis degree cepat. Lagi menghairankan lagi, aku juga mempunyai 2 diploma pada masa tu. Ada yang kata "ko beli ke beli kat mana degree ni?". Tapi setelah aku terangkan dengan teliti mereka faham, aku memang mudah dapat kerja masa tu. Cerita macam mana aku boleh habis cepat dan dalam masa yang sama ada 2 diploma ni saya akan cerita pada bab-bab yang akan datang, Insaallah.



Lepas tu fikir le aku nak ambil master kat UK, .tapi macam mana ya. Aku tanya kawan-kawan macam mana kalau aku pi UK, lepas tu keja kat sana dalam setahun dan dengan duit tu aku ambil master pakai duit sendiri. Diorang kata "ko ni gila ke, tak pernah dibuat orang". Lepas aku ambil degree, aku kerja tempat aku priktikal dulu(EON Snd Bhd.). Otak aku mula berkembang tentang erti penghidupan sebenar yang dulunya aku anggap hanya mengikut arus je. Dah mula fikir nak cari awek, nak banyak duit, nak beli kereta baru dan bermacam-macam impian.



Bakat berniaga yang aku waris(mungkin) dari aruah ayah, tak aku sia-siakan. Aku dah mula berjinak-jinak dalam peniagaan, masa aku belajar lagi. So aku berhenti kerja dan ambil keputusan nak buka perniagaan sendiri. Aku akan cerita lebih panjang macam mana aku mulakan peniagaan dan rintangan juga kejayaan dalam berniaga. Alhamdulilah banyak le juga projek yang aku dapat dan sampai satu masa pernah pekerja aku mencecah sampai 10 orang(termasuk part time). Kira ok le tu pasal aku baru buka 2 tahun secara aktif dengan modal RM 2,000.00 je pada mulanya.



Tapi aku ingat le satu cerita macam mana aku nak mulakan perniagaan masa tu. Aku terpaksa beli komputer ansuran dan pakai slip gaji abang ipar aku pasal gaji aku masa tu belum cukup dan belum layak untuk buat pinjaman. Seksa betul kalau ingat masa tu...dengan komputer tu le aku bermula segala-galanya. Masa tu aku dah mula dapat dan menunggu beberapa projek untuk dijalankan. Aku nekad dan bertekad, aku berhenti kerja dan berniaga sepenuh masa.



Dalam masa yang sama aku ambil master(pakai pembiayaan sendiri), pasal aku rasa tak cukup ilmu lagi. Masa master tak dapat juga nak belajar ke UK. Masa tu rasa dah tertutup peluang aku nak pi belajar kat luar negeri. Aku cerita serba sedikit latarbelakang hidup aku, untuk memastikan semangat tu tak pernah hilang.



Cerita pasal semangat ni aku terfikir sesuatu. mungkin perkara ini biasa bagi kita tapi sejauh mana kita melaksanakannya. Teringat pada seorang kawan aku, cerita tentang "Mana Hilangnya Semangat". banyak sebenarnya kalau nak kupas benda ni. Tapi mungkin aku nak kongsi sikit idea aku dan apa yang aku buat selama ni. Aku nak bawa korang tentang persoalan mengapa semangat itu hilang?,dan tentunya bagaimana nak mendapatkan nya semula. Apa yang aku tonjolkan ini bukan "semangat" tentang kemelayuan atau "semangat" kepartian atau seumpamanya. Tapi definasi semangat untuk berkerja, semangat untuk belajar, dan lain-lain .Biasa la...selalu kita dengar kekawan atau kita sendiri meneluh "aku hilang semangat le nak bekerja" atau " aku dah hilang semangat nak belajar kat sini".... mengapa semua ini berlaku......

Sebelum tu,aku nak beri tahu yang ini bukan aku dapat dari mana-mana buku, teori ni adalah datang dari aku dan pengalaman aku yang lepas. Aku cuma nak kongsi dengan korang dan terutamanya mengingatkan diri aku sendiri.perjalanan hidup kita dari kecil hingga 20 dan lepas dapat degree selalunya disalur oleh impian atau galakan dari keluarga. cerita nya yang menarik lepas kita dah berumah tangga atau dah bekerja. Hilang tumpuann dan persoalan "apa nak jadi" selalu bermain di benak dan fikiran kita. bagi pendapat aku, hilang nya semangat adalah berpunca daripada tiadanya MATLAMAT dan plan masa depan. mungkin kita selalu berangan nak dapat macam-macam tapi apa kesudahannya.... selalunya kita akan mula bosan dan hilang tumpuan akan apa yang kita impikan. Aku rasa kalau kita rasa benda yang kita fikir tu betul dan boleh membawa keuntungan, jangan fikir pepanjang pasalnya sedang kita mengira-gira dan merancang terlalu lama dah ada orang berlumba-lumba membuat kejayaan mereka dengan idea yang hampir sama.



Cuba teliti dan duduk berfikir semula,ambil masa sekejap ...perjalanan hidup kita yang lepas dan apa yang berlaku dalam tempuh 5 tahun lagi. tepuk dada
tanya sendiri, tentunya semua orang dapat menjawab persoalan itu kerana sendiri sahaja yang tahu akan kelemahan dan kelebihan diri sendiri. apa yang aku nak maksudkan adalah perancanagn teliti amat perlu dalam kehidupan kita.

Hilang nya semangat adalah kerana tiada matlamat!, sama ada matlamat jangka masa panjang atau singkat.... selalunya kita hanya duduk dan berkerja disuatu tempat untuk nak dapatkan duit.....kerja bertahun - tahun ....lepas tu berhenti, tak tahu apa nak buat...ikut nasib je.



APA YANG AKU BUAT

Perancangan 5 tahun sekali adalah yang terbaik...cuba ambil kertas dan lakarkan matlamat korang...simpan cebisan kertas itu baik-baik dan lihat semula pada tahun berikutnya. adakah matlamat anda tercapai setiap tahun.....hingga lah sampai 5 tahun.kalau kita bekerja punya matlamat tentunya semangat untuk bekerja akan
bertambah...contoh paling mudah, kalau ada yang nak bernikah hujung tahun ni kena cari duit RM15,000, so kena le bekerja kuat .... untuk dapatkan duit...tak kan kerja main-main kang kena berenti kerja pulak kan, tak dapat nikah.hehehe



Aku simpulkan disini ada beberapa perkara yang kena kita lihat dan perhatikan untuk semua ni:

Takdir ALLAH dan ketentuan ALLAH.

Walau bagimana pandai dan bagusnya kita merancang matlamat kita, haruslah kita ingat bahawa "KITA HANYA BOLEH MERANCANG TUHAN YANG MENENTUKAN". Oleh itu kita perlulah berusaha dengan bersungguh-sungguh disamping doa yang tak putus kepada Allah yang esa. Tentunya dengan pertolongan Allah la jua kita memperolehi kemenangan yang mutlak...insaallah.Disamping itu percaya yang mana "Allah tidak akan mengubah nasib sebuah kaum itu hanya apa bila meraka berusaha untuk mengubah nasib meraka". kita dah berusaha dan lepas itu bukan kerja kita.



plan A,B,C,D.....Z

Ada yang berkata memang senang "cakap" dan matlamat tu memang dah lama ada tapi susah untuk dilaksanakan. Selama ini matlamat tu hanya disimpan dan diletakkan
didalam otak. cuba lepas ini tulis atas kertas. Bukan apa, apabila kita tulis kita akan lebih ingat. Kalau rasa lupa matlamat tu, tengok balik kertas tu...dan tentu le bersemangat semula (aku le macam tu tak tahu korang) kerana kita punya tujuan dan target untuk kita tuju. Dan berimpi sentiasa menjadi yang terbaik.

Untuk mendapatkan sesuatu yang bernilai bukan satu perkara yang mudah. buat dari mula...dan mulakan dari langkah pertama. untuk menuju pada sesuatu tempat yang
jauh tentunya punya banyak rintangan dan cobaan. Kita perlulah berfikir dan menyediakan lakaran atau plan lain apabila plan yang asal tidak boleh digunapakai.
kadang kala kita terpaksa berundur pada tempat asal tatakala kita sedar yang kita "tersesat jalan".ilmu dan teori ini banyak dipakai oleh ilmuan dan orang yang berjaya dalam hidup.


3. Matlamat yang terlalu tenggi



Apabila kita meletakan matlamat dan impian yang terlalu tinggi pada masa yang terlalu sengkat, ini akan membuatkan kita bosan untuk memburu cita-cita. kita tahu akan kemampuan kita, apabila kita dapat lebih dari apa yang kita targetkan itu semua adalah bonus...selalunya apa yang kita hendak akan tercapai kalau tak ada faktor luar yang menghalang. Insaallah


"Yang baik tu dari Allah, yang buruk tu dari kejahilan diri saya sendiri"





HOBI KU MENJAJA-"MASA KECIL"


Dalam bab ni aku akan banyak bercerita tentang bagaimana aku mula berniaga, proses-prosesnya, semangat nak berniaga, untung rugi berniaga, dan segala yang berkaitan dengannya. Tapi aku bukan lah businessman yang telah berjaya tapi pengalaman yang aku nak cerita adalah perkembangan dari peringkat bawah hingga dari mula memikirkan apa yang nak berniaga. Mana le tahu ada yag bercita-cita nak buka peniagaaan dan bila baca cerita aku terus jadik buka orang kita juga yang berjaya. Berniaga tu 9/10 dari punca rezeki .



Kalau masa kecik-kecik dulu mamang ramai yang kenal aku kat kampung. Pasalnya aku selalu ikut bapak aku menjaja jagung dan sayur meranti dari kebunnya. Kekadang kalau ayah aku ada kerja lain aku je yang pergi. Kalau tak ada meranti dan jagung aku jual keladi, ada sekali tu penggaga mak aku tanam pun aku jual..tapi mak bapak aku tak tahu le. Duit tu aku beli merecun



Setiap hari rabu ke pasar rabu jual apa yang patut, aku bantu ayah aku berniaga dari kecil. Dipendik kan cerita aku dah kenal duit dan pandai mengira dai umur aku 6 tahun. Kalau ada apa-apa keraian kat kampung macam tok menteri dating ke atau pertandingan nahsid ke aku memang tak lepaskan peluang nak ikut ayah aku berniaga. Aku tahu susah ayah aku cari duit nak besarkan aku berempat beradik. Aku selalu le dok bakul depan motor Honda buruk dia bila kat set belakang penuh dengan barang jualan, masih segar lagi dalam ingatan ku. Kat sekolah rendah, kalau ada hari kantin aku le ketuanya...jual cendol, jual kerepek dan lain - lain. Pi sekolah selalu tentu aku akan bawak kerepek atau kacang dibungkus kecil (10 sen satu) untuk aku jual dengan semua kekawan kekadang cikgu pun beli sekali.



Bakat aku mula terserlah masa kat sekolah menegah lagi.... Hehehe .Tapi cerita ni jangan le korang ikut lak, aku ceritakan bukan apa aku nak tunjukkan yang aku ni bukan le budak baik sangat, tapi bukan jahat dan banyak perkara berlaku masa zaman aku bersekolah dulu yang mungkin aku boleh kongsi. Masih lagi aku ingat, aku berniaga rokok dan roti canai kat semua kekawan asrama aku yang "memerlukan"nya hehe,. Dulu aku pernah bersekolah di sekolah berasrama penuh dan nama sekolah tu aku terpaksa lah rahsiakan untuk kepentingan pribadi. Untuk memudahkan aku namakan dengan SMSJ je...hehehe sesiapa yang sekolah kat sini memang dia tahu le. Gara-gara aku berniaga dan fly pagar nak beli coti canai kat kedai mamak luar asrama, aku kena buang sekolah masa aku tingkatan 2. Tapi aku ni bukan nakal sangat, tapi rasa brutal sikit masa tu... la ni tak lagi biasa le bebudak remaja. Ingat pulak aku tentang penulisan rakan kita Ar Hej "Nerd dan Cool", cerita dia banyak kena mengena dengan aku. Cerita pasal sekolah ni aku akan kupas lebih lanjut dalam bab-bab selepas ni. Sebenarnya ada satu perkara yang aku rasa titik perubahan hidup aku yang dulunya nampak kelabu menjadi terang benderang seakan ada satu semangat dalam diri aku lepas peristiwa tu, nanti le aku ceritakan



Kat sekolah masa tu banyak aku berniaga, sebagai contoh aku ada le curi buah tembikai kat kantin asrama tu(dah cari balik mak cik kantin tu...aku dah mintak maaf) dan potong kekecik taruk asam..jual semula kat bebudak asrama semata-mata nak kumpul duit ngan geng-geng aku nak beli bola takrow, pasal kita orang suka main takrow, dan sekolah tu tak da bola takrow... Hehhehe... Kira macam robin hood la tu ...curi harta orang kaya dan beri balik kat orang miskin..itu agaknya perasaan aku masa tu. Masa terejal mana nak ingat apa.



Satu lagi contoh bila aku beli rokok (3.00 sekotak) kat luar sekolah dan roti canai (30 sen sekeping), harga dah naik dua kali ganda bila ada dalam asrama..tapi laku...kira kalau satu malam beli 30 keping dan 2 kotak rokok tu kira sesenang je habis. Tapi yang peliknya aku jual je rokok, aku tak lak hisap rokok sampai sekarang. Semua tu dah berlalu, kenangan tinggal kenangan.







"SETAPAK DALAM DUNIA PERNIAGAAN"
Korang ingat tak cerita yang aku cerita yang ayah aku meninggal bila aku nak berlepas ke US dulu masa nak buat degree. Masa tu aku terpaksa berdikari sendiri.Ceritanya bermula bila aku tak dapat biasiswa dan bantuan di universiti. Aku tak dapat bukan aku tak layak kerana masalah teknikal... aku lambat dapat pinjaman. Dulu aku pernah le mendapat biasiswa dan dah pun sain untuk keluar negara, sekali tak jadi dan proses tu memakan masa bertahun untuk aku dapat pinjaman semula. Mungkin sekarang ni semua ni tak berlaku lagi kerana semuanya menggunakan peralatan serba canggih dan teknologi komputer. lepas tu sampai setahun setengah aku kat universiti belum dapat lagi. Masa tu tak ada siapa yang nak tanggung aku, pasal ayah aku dah meninggal dan terpaksa aku yang menganggung ibu dan adik anggkat aku dikampung kerana semua kakak-kakak aku telah pun berkeluarga. Dalam menguruskan hal pelajaran aku terpaksa memikirkan mana nak cari duit untuk pembelanjaaan aku kat universiti dan bagai mana makan pakai emak dan adik aku dikampung.



Rupanya kesusahan membantu kita melihat dengan lebih kehadapan, aku bermula berfikir macam mana nak cari duit masa tu, budak baru 18 tahun apa le yang aku tahu buat. Banyak le pekerjaan yang aku buat dari mendapat upah membersihkan kawasan surau sampailah jadi pencuci pinggan kat kantin fakulti aku. Siapa aku nak mintak tolong, akak-akak semua ada la yang tolong, tapi seberapa sangat le semua kakak-kakak aku suri rumah je, jaga anak mereka yang ramai. Yuran universiti, makan aku, sekolah adik aku(F), makan mak..pening aku, mana aku nak cari duit. Ada le aku mengadu dengan universiti dan mereka dapat bantuan juga dan aku dapat sumbangan RM 500.00 masa tu punya le aku berterima kasih pada mereka yang menghulurkan bantuan. Kalau aku cerita korang aku cuma makan roti bercecahkan air teh panas je tiap hari korang percaya tak. Itu le yang terjadi pada aku, itu le sarapan, itu le makan tengah hari dan itu le makan malam. Bak kata orang tua-tua "berat mata melihat berat lagi bahu memikul"



Mula aku berniaga, aku mengikut seorang kawan aku menjual komputer. Sebuah komputer yang aku jual aku akan dapat RM30.00....kenapa aku nak jadi juru jual pulak? . untuk permulaan, aku minat pada komputer dan aku rasa tentu kawan aku ni boleh ajar aku macam mana nak baiki komputer. Lupa aku nak cakap, dalam masa yang sama aku belajar malam di sebuah kolej di subang, aku ambil diploma pada masa tu. Part time ni aku dah buat dari aku menunggu nak dapat keputusan universiti nak menerima aku atau tidak selepas aku menolak pergi ke U.S dulu, tanpa membuang masa aku ambil le diploma in information technology. Lagi satu nak fikir bayaranya..tak pa le sabar je lah. Korang dapat bayangkan tonggang langgangnya hidup aku masa tu. Ingat pesan aku satu je" kalau ada kemahuan tentu ada jalan "



MULA DENGAN YANG KECIL


Aku pun ikut le member aku tu hampir setengah tahun kesana ke sini bawa dan pasang komputer. Aku tahu sesikit tentang komputer yang sebelum ni tak tahu langsung dengan benda ni. Masa tu dapat le aku dalam RM 300.00 sebulan dari hasil kerja penjualan komputer, duit tu le aku gunakan untuk menyara hidup aku, emak dan adik aku dikampung. Masalahnya mula timbul apabila komputer yang aku jual rosak dan aku tak tahu nak betulkan ...ya le mana aku tahu ..jual tahu le. Aku ingat kan le member aku ni tahu tentang repair komputer dia pun tak tahu langsung. Macam mana kawan aku ni lepas tangan je lepas jual, ni yang aku benggang ni ..aku tak sedap hati pasal nama aku jugak yang buruk,jadi aku ambil keputusan belajar le sesikiit cara pemasangan komputer dari rakan-rakan yang tahu.



Aku dah masuk tahun 2 dan alhamdulilah semuanya berjalan lancar dan ramai orang yang nak tolong aku. Dari pelajar sampai le pensyarah beli komputer dengan aku. Masa tu aku dah mula ada hand set dan kereta untuk kemudahan aku, ya le senang sikit bila nak hantar komputer bila ada tempahan. Dari memula dulu, sapa yang ada bawak monitor dangan motor kecuali aku masa tu...Aku mula sewa kedai dan gajikan budak untuk jaga kedai aku tu..bukak kecil-kecil je. Aku dah mula berniaga dan banyak kawan. Tapi skop aku banyak lebih tertumpu pada para pelajar dan pensyarah je juga warga universiti. Bila aku di tahun 2 pengajian, aku mula daftarkan syarikat aku sendiri dan ingin berdikari sendiri. Aku daftar kan nama syarikat aku dengan nama TEC..... sales & service dan akhirnya 4 tahun selepas itu namanya bertukar TEC......... Sdn. Bhd. Dalam masa yang sama aku tak mengabaikan pelajaran, alhamdulilah aku habis degree aku dengan kelas dua atas dan purata CGPA aku 3.53/4.00. Yang aku nak tekankan ialah, apabila kita berbuat apa sekalipun kita kena ingat apa tujuan utama kita. Sebagai contoh aku beniaga masa tu bukan nak kaya Cuma nak cari duit untuk menyara hidup aku masa tu dan tak guna le kalau aku cari duit tapi aku abaikan pelajaran aku.



Kerata yang aku beli aku sewakan. Tiap bulan aku kena bayar RM 700 kat bank tapi aku sewakan untuk pelajar. Kalau sewa sehari 100.00 . kalau hari sabtu ahad dapat le 120 so korang dapat bayangkan le ..kalau dapat 10 hari pun dah kira ok pasalnya aku dah dapat bayar duit kerata. Tapi selalunya lebih. Aku beli kerata masa tu aku fikir senang nak balik kampung jengok mak aku, bukan untuk bergaya. Masa tu, aku masih lagi pelajar.



Perniagaan aku semakin maju, ada yang nak beri projek kat aku mungkin melihat kesungguhan aku masa tu tapi aku tak nak ambil pasal aku takut tak terbawa pasal aku kena le belajar juga. Selain komputer aku juga suka dalam bidang penerbitan. Aku saja je ambil krusus rekabentuk dan penerbitan untuk kerjaya aku. Selain komputer dan kerata aku ada juga buat projek cenderamata atau buku penerbitan kat kampus dula.



Aku dah mula dapat projek buat buku, cendaramata dan sijil ...aku buat cover buku dengan idea aku sendiri dan aku hantar pada mereka yang nak buat lepas tu aku pi cari kedai yang boleh buat printing kebanyakan di jalan pudu, kuala Lumpur dan serdang. Dapat le untung sesikit banyak kekawan je yang tolong aku masa tu.Aku meniaga masa tu nak suka-suka dan nak tampung yuran pengjian aku disamping cari duit untuk mak dan adik aku kat kampung.



Insaallah, cerita ni bersambung minggu depan pada hari yang sama...tak tahu le kalau ada yang tak suka cerita aku ni ... pun aku sambung kecuali tuan monderator yang tak luluskan cerita aku ...heheh jangan le marah saja bergurau




Posted by mybaha at 8:27 AM BST
Post Comment | Permalink
"Bingkisan semalam"
Aku rasa semalam hari yang aku paling gembira sejak aku berada kat bumi UK ni. apa taknya aku dapat berita baik lagi ...hehehe mana boleh beri tahu ini rahsia aku je. rasa aku nak pi school cepat sikit hari ni, tak nak lambat lagi. esok aku tak tahu le nak cakap apa dengan si edmun. aku harap dia dah hantar from aku kat kuittho..pasalnya aku takut terjejas pulak biasiswa aku kalau dia tak hantar lagi benda alah tu... semalam gak aku pi ke cort, pi cek saman aku macam mana. aku dah siap semuanya, potocopy apa yang patut ...tut semuanya dia tak nak dia nak yang origenal. la....tak pa le. lepas tu aku pun blah le. dia kata tak payah pi cort lagi pasal aku dah mengaku bersalah dan dia akan hantar saman kat aku dengan lesin yang dia ambil semalam. bye

Posted by mybaha at 8:25 AM BST
Post Comment | Permalink
Monday, 23 June 2003
sambungan
Masa Bertunang

Satu syawal berhari raya
Hari raya, jangan bermasam muka
Masa bercinta, dunia ana yang punya
Aku nak kenama, aku punya suka

Pergi berniaga ke pulau melaka
Orang kesana, selalunya kaya
Dara suka, teruna lagi le suka
Nak kemana, tiada yang tanya

Mak milah janda, kawin nya duda
Walau pun duda, badannya sasa
Siapa nak halang, orang tua tiada
Diorang ingat semua macam biasa

Anak Hindu beli petola
Nak masak tumis, santan berlada
Duduk dibandar, bermaharajalela
Orang kat kampung, tak tahu benda

Teruna kata bapaknya kaya
Pergi kepasar pun berkerata
Si dara sudah mula bercaya
Janji manis, teruna kota

Mat motor selalu berlumba
Tak pernah jatuh, ingat macam nak rasa
Tunang sebulan, semua dah tiba
Taman bunga, panggung wayang...tu tempat biasa

Tepi hutan banyak kera
Kera takut dengan kerengga
Berpegang tangan itu dah tak kira
Naik motor kehulu kehilir, teruna bangga

Budak kecik main saga
Tak boleh main, tak kan nak ke gua
Ada kawan cuba menduga
Diberi nasihat, diperlekih jua

Pergi ke kelang memanjat kelapa
Dari Kelang lalu ke Jawa
Teruna, dara dah tak kira apa
Dulu kewayang , kini kerumah sewa

Satu hari kena le juga
Dicekup kadi, diam tak terkata
Tahu pulak malu kat keluarga
Dulu nak buat tak tanya sapa

Berniaga besar, ingat nak kaya
Berniaga beras, di makan diraja
Janji tunang 2 tahun ikatnya
Dah jadi gini, 2 bulan aje

Bapak si dara mengamuk gila
Bila dapat berita ada yang tak kena
Dia suruh kawin jam tu juga
Nak cari duit, "itu kau punya suka"

Mula hantaran 10 ribu, katanya
Dapat potongan, bayar 2 ribu saja
Asal minggu depan jadi kendurinya
Jemput orang, adik beradik saja

Anak dikandung sapa nak jaga
Makin membesar, nanti orang dapat teka
Nak menyesal, tak ada guna
Berani buat berai tanggung le


Hari persandingan

Mak ayah dara, rasanya hiba
Ini semua teruna punya angkara
Hari dinanti telah pun tiba
Bersanding juga si teruna dara

Turut di jemput sedara mara
Tetiba sidara tekaknya loya
Ramai yang datang menjamu selera
Ada yang Tanya, kenapa awalnya

Di ijab Kabul, pengikat setia
Doa semua, moga bahagia
Dua mempelai nampak ceria
Lepas ni boleh bersuka ria

Berjalan malam jumpa si rawa
Jumpa si rawa, dipohon sena
Memohon ampun kepada yang dua
Menanis meraung tiada berguna

Pergi ke pasar naik kereta
Naik kereta berdua jua
Tangan dihulur ampun dipinta
Harap restu mereka berdua

Seminggu khawin

Makan roti dengan kaya
Mana tahu , boleh kaya raya
Si dara kini teruna yang punya
Memoga baik le jadinya

Dudukle mereka di ibu kota
Memula hidup, menuju bahagia
Dara suka teruna pun sama
Seminggu kawin, punya le ceria


Masuk rumah kosong sahaja
Tilam buruk harta pusaka
Nak beli barang duit tak ada
Kata si teruna, sabar la ya..

Kita kan hidup di ibu kota
Tak payah beli guna yang lama
Dengan senyuman, dara berkata
Susah senang kita bersama

Kehulu ke hilir mukanya ceria
Teruna dar, bersuka ria
Teruna dengar rasa bahagia
Nasib baik dapat isteri setia


Posted by mybaha at 12:18 PM BST
Post Comment | Permalink
Thursday, 19 June 2003
Pantun "tak kenal maka tak cinta"-vol 1
Baru nak kenal

Pergi ke pekan naik kerata;
Bawak awek jalan merata;
Tak kenal maka tak cinta;
Disini mulanya kisah cerita;

Punggur berdaun di atas kota;
Jarak sejengkal dua jari;
Mula kenal bermain mata;
Dari mata turun ke hati;

Menyunting bunga untuk tiara;
Bunga di telinga cantik di mata;
Memula teruna, jeling si dara;
Si dara tersipu, diam tak berkata;

Bunga melur kesukaan sara;
Dipetik dari tepi telaga;
Teruna bangun menyapa dara;
Dara tersenyum sampai telinga;

Duduk berehat di pohon sena;
Duduk bersila bukan bertapa;
Soalan pertama ...asal mu dari mana;
Soalan kedua, anak dah berapa?;

Bermimpi dibelit si ular sawa;
Orang tua kata, tanda nak kaya;
Si dara kata, mana ada pakwe;
Tengah tunggu, abang nak saya?;

Seminggu kenal

Duduk bergelap tak kenal rupa;
Rupanya garang nampaknya liar;
Dah seminggu kenal, kita tak jumpa;
Dara free ke, boleh kita keluar;

Belum di tanam harus dikapan;
Ayam mati kerana berlaga;
Mula kenal, si dara tunjuk bersopan;
Si teruna terpikat, macam nak pinang malam tu juga;

Luahan hati sudah dikota;
Moga dara terima seadanya;
Teruna dan dara lapang di dada;
Makan tak lalu, mandi tak basah...kalau tak mandi la ya

Pergi menjaja di kuala kedah;
Singgah sebentar dipulau melaka;
Ikatan cinta bermula sudah;
Si dara cinta, teruna lagi le suka;

Sebulan kenal

Makan dodol terus telan;
Beli dodol dengan pak lan;
Sehari tak jumpa, macam sebulan;
Tapi memang baru kenal sebulan;...hehehe

Ke kuala kedah pergi menjaja
Balik berniaga, pergi berlumba
Sebulan kenal dah bertemu saja
Janji kul satu, pukul sembilan dah tiba

Bersopan santun duduk bersila
Makan malam di padang kota
Siang tak puas jumpa, malam...telepon pula
Bergayut sampai bengkak-bengkak mata

duit dah habis, di korek tabung
Makan malam lauk sotong
Bil telipon naik melambung
Mana nak bayo, gaji dah banyak potong


Setahun kenal

Anak kecil jangan di dera
Kalau di dera, memang ko nak kena
Teruna dah kenal hati si dara
Dara pun dah suka sama si teruna




Kena hujan pening kepala
Nak angkat kaki pun tak bermaya
Teruna hajat nak meminang pula
Si dara kata, dia belum sedia

Sedap sungguh kuih melaka
Kuih dibuat santapan kanda
Teruna sedih, dara berduka
Pasalnya sebenar duit tak ada

Pergi menjahit di rumah mak pon
Kerumah mak pon bersama tiara
Jari disusun memohon ampun
Minta mak teruna meminang dara

Bertunang

Laksamana berbaju besi,
Masu ke hutan melanda-landa;
Hidup berdiri dengan saksi,
Adat berdiri dengan tanda

Musang rabun, helang meraba
Baharu ayam suka hati
Hari bertunang hampir nak tiba
Si teruna berdebar, hantaran di nanti

Berpantun, bersajak mereka ke sana
Dibalas dengan senyuman mesra
Sebelas dulang hantaran dibawa
Bawak balik tak tahu berapa

Bapak si dara tidak berkira
Se puluh ribu serba satu, itu hajatnya
Terkejut beruk, si mak teruna
Terpaksa terima, anaknya dah suka

Tanya si dara kenapa gini jadi nya
Ayahnya kata, sekarang barang dah naik harga
Buat pinjaman bank le nampaknya
Apa nak cerita dah terpaksa

Apa le nasib anak ku teruna
Hantaran tinggi memening kepala
Berpajak, bergadai semua untuk mu dara
Aku sedia berkorban asal kita dapat bersama


Bersambung.....

BBM,UK
_________________

Posted by mybaha at 10:30 AM BST
Post Comment | Permalink
"kurang ajar"
Sebuah perkataan yang paling ditakuti
Untuk bangsa kita yang pemalu.
Sekarang kata ini kuajarkan pada anakku;
Kau harus menjadi manusia kurang ajar
Untuk tidak mewarisi malu ayahmu.

Lihat petani-petani yang kurang ajar
Memiliki tanah dengan caranya
Sebelumnya mereka tak punya apa
Kerana ajaran malu dari bangsanya.

Suatu bangsa tidak menjadi besar
Tanpa memiliki sifat kurang ajar

Posted by mybaha at 10:28 AM BST
Post Comment | View Comments (2) | Permalink

Newer | Latest | Older